Sepakbola Permainan Etiket

Tidak seperti beberapa olahraga, Sepakbola memberikan pejabatnya hampir keseluruhan kebijaksanaan atas pelaksanaan pertandingan. Dengan beberapa pengecualian, pelanggaran adalah masalah pendapat atau penilaian, dan aturan mendorong wasit untuk tidak memanggil pelanggaran ketika judi bola online itu akan membantu tim menyinggung. Sifat kontinyu dari permainan berarti bahwa pendapat wasit – dan tidak ada orang lain – yang menentukan apakah sebuah tantangan adil atau busuk, apakah tendangan tinggi menimbulkan bahaya untuk pemain lain, atau apakah insiden tertentu membenarkan hati-hati a atau mengirim-off. Dan di bawah Hukum Permainan, keputusan wasit pada setiap titik adalah final, dan tidak dipertanyakan.

Berdasarkan aturan, otoritas wasit dimulai ketika ia tiba di lapangan permainan, dan berhenti hanya ketika dia meninggalkan. Ini berarti bahwa setelah dia muncul, dan apa pun usia atau tingkat pengalaman, wasit di perintah dari lapangan. Insiden yang terjadi sebelum, selama, atau setelah pertandingan berada dalam yurisdiksinya, dan tunduk pada kekuasaannya. Pelatih atau pemain menghadapi pejabat setelah pertandingan tidak memiliki kekebalan, dan masih bertanggung jawab atas segala kesalahan wasit memutuskan untuk menghukum, bahkan jika permainan berakhir.

Perbedaan pendapat

Dari perspektif pelatih, pemain, dan penonton, pembenaran paling sedikit dipahami untuk hati-hati mungkin adalah pelanggaran dari “perbedaan pendapat.” Aturan menyediakan bahwa peserta dapat “memperingatkan dan menunjukkan kartu kuning” untuk menunjukkan “perbedaan pendapat dengan kata-kata atau tindakan” dari setiap keputusan wasit. Hal ini untuk memastikan bahwa panggilan tidak tunduk pada diskusi panitia tak berujung bahwa kadang-kadang mengganggu olahraga lainnya, dan bahwa permainan resume secepat mungkin.

Kebanyakan wasit tidak akan menghukum ledakan kekecewaan yang cepat memudar, dan dengan senang hati akan menjelaskan panggilan tertentu dalam menanggapi penyelidikan sopan. Namun, masing-masing wasit memiliki toleransi yang berbeda untuk bakhil dan, di bawah Aturan, masing-masing batas sama berlaku. Dengan kata lain, pelatih atau pemain yang mengucapkan kata-kata protes panggilan apapun oleh salah satu pejabat dapat diabaikan, menegur, mengingatkan, atau memperingatkan, atas kebijakan wasit. Dan tingkat yang diizinkan menggerutu untuk permainan apapun tergantung pada wasit bahwa permainan ini, yang baik dalam kekuasaannya untuk menghukum setiap menunjukkan ketidaksepakatan.

Dalam kebanyakan liga, pelatih bertanggung jawab atas perilaku penonton tim mereka. Ini berarti bahwa seorang wasit yang kesabaran hilang dapat memilih untuk memperlakukan setiap komentar yang merugikan dari pinggir lapangan sebagai berasal dari pelatih, dan mengambil tindakan terhadap pelatih. Atau, jika ia lebih suka, wasit mungkin hanya menangguhkan permainan sampai pihak yang bersalah daun. Dari sudut pandang praktis, ini berarti bahwa wasit mungkin menghalau siapa pun, atau semua orang, dari sela-sela sebuah tim. Mereka mungkin menolak untuk melanjutkan permainan sampai semua orang diberhentikan dari lapangan telah meninggalkan – untuk setiap jarak mereka tentukan sebagai titik mundur. Atau, mereka mungkin hanya menyatakan pertandingan ditinggalkan, jika pihak yang bersalah bersikeras tinggal. Aturan memberikan wasit kewenangan penuh untuk mengambil tindakan apapun yang dia dianggap tepat untuk memelihara atau memulihkan ketertiban di lapangan.

Namun, meskipun berbagai kekuatan dan kekuasaan mereka, kebanyakan pejabat enggan untuk memberhentikan peserta atau penonton. Mereka berharap untuk menenangkan emosi daripada terangsang mereka, dan melakukan apa yang mereka bisa untuk menjaga semua orang dalam permainan. Sabar adalah tidak benar, namun, dan pelatih perlu mengingatkan orang tua mereka dari kebutuhan untuk menghindari “naik ref.” Hal ini, pada gilirannya, membantu menjaga sela-sela bawah kontrol, dan para pemain fokus pada pertandingan.

Berurusan dengan Kesalahan

Berdasarkan aturan, setiap orang harus menerima dan menangani setiap keputusan oleh wasit selama pertandingan. Keliru atau tidak, wasit adalah bagian dari permainan, dan Sepakbola terorganisir menganggap keputusan wasit pada setiap titik fakta sebagai final. Ini tidak berarti bahwa Anda dapat melakukan apa-apa untuk memprotes perilaku pejabat kasar atau tidak kompeten. Namun, cara yang tepat untuk membuat keluhan tidak dengan berteriak dan berteriak pada resmi selama pertandingan, tetapi dengan mendokumentasikan kejadian secara tertulis dan mengajukan laporan dengan klub Sepakbola. club Anda akan meninjau laporan dan, jika sesuai, kirimkan ke pihak yang berwenang. Sebelum Anda melakukannya, meskipun, ada beberapa hal yang perlu Anda ketahui:

Pertama dan terpenting, protes resmi akan berhasil hanya jika mereka melibatkan aplikasi keliru wasit aturan – dan, bahkan kemudian, hanya jika kesalahan memiliki efek pada hasil pertandingan. Sebaliknya, informal “protes” dapat berbuat banyak untuk meningkatkan kualitas wasit dalam klub Anda. Dengan membawa kesalahan dalam aturan atau penilaian untuk perhatian klub Sepakbola Anda, Anda membantu mendidik wasit dengan memperingatkan supervisor mereka untuk pejabat yang perlu dipantau lebih dekat, dan orang-orang yang membutuhkan bantuan khusus. Anda juga dapat membantu mengidentifikasi aturan yang memberikan referensi Anda masalah tertentu dalam aplikasi. Prosedur untuk membuat pengaduan resmi biasanya sederhana: hanya membawa masalah ini menjadi perhatian koordinator wasit klub.

Leave a Reply

Your email address will not be published.