Taruhan Olahraga – Apakah Sudah Diperbaiki?

Grantland Rice mengatakan banyak hal bijak selama karir menulis olahraganya yang legendaris. Yang paling bijaksana: “Bukan apakah Anda menang atau kalah, ini adalah cara Anda memainkan permainan.”

Itu berlaku ganda untuk handicappers. Haralabos Voulgaris telah memenangkan banyak uang untuk bertaruh pada permainan NBA. Namun skandal Tim Donaghy membuatnya Liga365 berpikir dua kali tentang profesinya. “Saya menghabiskan banyak waktu yang tidak sehat untuk mempelajari permainan lama Donaghy reffed dan melihat bagaimana saya terpengaruh,” kata Voulgaris kepada TrueHoop Henry Abbott Juni lalu.

“Itu agak mengganggu dan itu membuat saya mulai bertaruh.”

Gangguannya ada dua. Ini berkaitan dengan integritas olahraga, tetapi juga berkaitan dengan integritas perjudian olahraga. Skandal seperti kasus Donaghy membuat pucat kedua industri dengan mengorbankan integritas mereka. Saat permainan ditetapkan, itu bukan lagi olahraga – juga bukan perjudian. Itu hanyalah kejahatan.

Dalam kasus ini, Donaghy telah mengaku bersalah atas dua tuduhan persekongkolan federal untuk terlibat dalam penipuan kawat dan mengirimkan informasi taruhan melalui perdagangan antar negara bagian. Tidak ada kesepakatan biaya secara khusus dengan pengaturan permainan – Donaghy mengaku hanya menjual “informasi orang dalam” pada dua pertandingan NBA yang dipimpinnya selama musim 2006-07. Tetapi jaksa penuntut mengatakan Donaghy juga bertaruh pada permainan yang dia berhasil, dan Voulgaris termasuk di antara banyak yang yakin permainan itu telah diperbaiki.

Ini hanya yang terbaru dalam sejarah panjang skandal taruhan yang menyedihkan yang mengotori halaman-halaman sejarah olahraga. Empat kasus menonjol berikut ini melibatkan manipulasi permainan yang terbukti dan koneksi dengan elemen kriminal:

1919: Gangster berkonspirasi dengan anggota Chicago White Sox untuk mengadakan World Series. Delapan anggota tim dilarang seumur hidup dari Major League Baseball, termasuk Joe Jackson yang terkenal “Shoeless”.

1951: Pemain bola basket dari empat perguruan tinggi di wilayah New York didakwa dalam skandal mencukur poin. Juara NCAA tahun itu, Kentucky Wildcats, diskors pada musim berikutnya karena mengurangi poin. Secara keseluruhan, 20 pemain dan 14 penjudi dihukum.

Leave a Reply

Your email address will not be published.