Bagaimana Derren Brown Memprediksi Hasil Lotere?

Derren Brown, seorang ilusionis psikologis Inggris, dengan tepat memprediksi hasil Lotere Nasional Inggris di televisi langsung pada 9 September 2009.

Dia menyajikan pertunjukan selama satu jam yang direkam sebelumnya dua hari kemudian di mana dia “menjelaskan bagaimana” dia mencapai prestasi ini dengan menggunakan konsep yang disebut “kebijaksanaan di antara orang banyak”.

Inilah yang dia ingin Anda pikirkan dan bukan apa yang sebenarnya terjadi. Derren Brown adalah seorang pesulap dan penyesatan bisa menjadi teman terbaik seorang pesulap Live Draw SDY.

Bagaimana dia mengelolanya? Dia dan kru produksinya tidak tahu jawabannya, tetapi ada kemungkinan dia menggunakan trik kamera, saraf baja, dan banyak latihan. Menonton pertunjukan adalah cara terbaik untuk mulai mengungkap metodenya.

Derren difilmkan di belakang panggung oleh satu kamera yang dioperasikan dengan lemah. Hal ini dilakukan untuk membuatnya tampak bahwa Anda benar-benar menonton acara langsung. Adegan pertama ini kemungkinan besar sudah direkam sebelumnya.

Brown menggumamkan satu baris, mengatakan bahwa dia ingin menang daripada memenangkan angka. Penyesatan yang disengaja ini digunakan untuk mengelabui Anda agar percaya bahwa Anda sedang menonton siaran langsung.

Saat Derren melangkah ke panggung yang kosong, kamera mengikutinya. Di sebelah kirinya, sebuah televisi besar terlihat. Di sebelah kanannya, terlihat barisan di atas alas bola putih.

Dia menjelaskan bahwa hanya ada dua orang di ruangan itu: dia, juru kamera dan juru kamera kedua di belakang.

Setelah dia selesai menjelaskan, siaran dengan cepat memotong sudut pandang juru kamera kedua selama beberapa detik. Siaran memotong kembali ke kamera goyah asli. Siaran berakhir dengan kamera kedua tidak pernah digunakan lagi.

Trik ini hampir pasti dicapai dengan merekam semuanya sebelum dipotong ke kamera kedua. Semuanya setelah itu hidup.

Mengapa tidak pindah ke kamera kedua saja? Itu memungkinkan Derren untuk berpura-pura bahwa dia masih direkam di kamera genggam aslinya. Namun, kenyataannya, Derren sedang difilmkan dengan kamera stasioner yang secara artifisial “goyang” oleh perangkat lunak komputer.

Penyesatan ini memungkinkan efek layar terbagi, dengan Derren di salah satu ujung layar dan tampilan statis dari separuh panggung lainnya di kedua ujung lainnya. Asistennya bisa mengganti bola putih dengan nomor pemenang, yang diumumkan langsung di satu sisi layar sementara Derren berbicara di sisi lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published.