Buah Roh

Penekanan Ganda

Di masa lalu, gerakan Pantekosta dan gerakan Karismatik telah menekankan ajaran-ajaran tentang karunia Roh Kudus. Penekanan ini baik pada saat itu karena banyak gereja telah menolak atau mengabaikan manifestasi dari karunia rohani semacam itu. Namun, seperti pendulum jam tua, gerakan ini telah berayun terlalu banyak, begitu banyak sehingga ada petunjuk terbatas tentang buah Roh. Jika diajarkan, itu hanya ditempatkan di samping topik karunia rohani. Cara yang paling tepat untuk mengajar gereja adalah membuat penekanan ganda – seseorang tidak dapat melakukannya tanpa yang lain. Hal ini hampir seperti membuat penekanan ganda untuk mengesankan anak muda pentingnya ayah dan ibu dalam hidupnya. Dia seharusnya tidak menolak atau mengabaikan seseorang yang lebih memilih yang lain.

Untuk Kemuliaan Bapa

Alkitab menjelaskan bahwa bagi kemuliaan Allah Bapa, kita menghasilkan banyak buah, menunjukkan bahwa kita adalah Murid-murid Kristus (Yohanes 15: eight). Kemuliaan Bapa di sini tidak mengacu pada cahaya di sekeliling takhta Allah. Kemuliaan ini mengacu pada bagaimana kita menjalani hidup kita yang pada akhirnya harus memperjelas siapa sebenarnya Tuhan. Bagi kita untuk memuliakan Tuhan berarti bahwa setiap perilaku dan tindakan kita harus mengungkapkan kehadiran Tuhan yang cukup nyata bagi mereka yang tidak memiliki kemampuan untuk bertemu dengan Tuhan sendiri. Karena orang-orang yang tidak beriman tidak dapat secara langsung merasakan kemuliaan Shekinah atas kehadiran-Nya, mereka akan bergantung kepada kita untuk menunjukkan bahwa melalui perilaku dan tindakan kita yang saleh Jual bibit durian montong.

Dengan buah mereka

Yesus mengatakan bahwa orang Kristen harus dievaluasi dengan buahnya tetapi dia tidak pernah mengatakannya dengan pemberiannya (Matius 7:16). Ketika saya sedang mengajar di Pennsylvania, saya diundang untuk mengunjungi sebuah peternakan. Petani itu tidak pernah membawa saya ke gudang alat untuk menunjukkan alatnya tapi ke lapangan untuk menunjukkan hasil panennya. Dengan cara yang sama, kita harus mengakui bahwa karunia Roh Kudus hanyalah alat dan karenanya tidak boleh digunakan untuk mengevaluasi pertumbuhan dan kesuksesan religious seseorang. Saat kita menggunakan alat untuk menghasilkan buah maka Tuhan akan senang. Dia akan mengevaluasi atau efektivitas dan produktivitas buah kita. Jumlah alat tidak akan mengesankan Dia karena bagaimanapun Dia adalah orang yang memberi kita yang pertama.

Jenis Buah yang Tepat

Ada dua anak nakal yang secara teratur dihukum oleh ayah mereka. Salah satu hukumannya adalah mengirim mereka ke lantai atas ke kamar mereka tanpa makan malam. Namun hukuman ini tidak efektif karena anak laki-laki telah menemukan cara untuk melarikan diri. Di samping jendela kamar mereka ada sebatang pohon. Mereka akan menunggu sampai ayah dan ibu mereka dengan nyaman duduk di depan televisi ruang keluarga, lalu mereka akan turun dari pohon ke halaman belakang, menyelinap masuk ke dapur dan mencari makan. Terkadang mereka bahkan melakukan perjalanan ke toko Seven-eleven terdekat untuk membeli permen dan es krim.

Suatu hari, saat sarapan pagi, mereka mendengar ayah mereka memberi tahu ibu mereka bahwa pohon mereka tidak mengandung buah apapun. Dengan ngeri mereka, ayah mereka memutuskan memotongnya dan membuatnya menjadi kayu bakar. Menyadari bahwa rute pelarian mereka akan terputus jika pohon itu turun, tetua kedua anak laki-laki tersebut memutuskan bahwa pohon tersebut akan membantu menghasilkan buah. Mereka memecahkan celengan mereka dan menggunakan uang itu untuk membeli sekantong apel berair merah dan beberapa senar. Malam itu, mereka menghabiskan berjam-jam untuk mengikat apel di antara cabang-cabang yang tinggi. Keesokan paginya, meskipun kelelahan mereka, mereka bergabung dengan orang tua mereka untuk sarapan. Salah satu anak laki-laki kemudian dengan mudah menunjuk ke langit dan meminta ayah mereka untuk menjelaskan sesuatu tentang awan. Saat sang ayah menatap langit, dia tidak melihat awan tapi apel tergantung di dahan-dahan tinggi. Dia berlari keluar sambil memanggil istrinya, “Sayang, cepatlah! Ada keajaiban!”

Dia menambahkan dengan penuh semangat, “Pohon itu telah menghasilkan buah dalam semalam!”

Anak-anak senang karena rencananya bekerja. Namun saat ibu mereka keluar dan melihat apel dan dia menjadi curiga.

Dia berkata kepada suaminya, “Ini benar-benar sebuah keajaiban! Itu adalah apel tapi mereka tumbuh di pohon pir!”

Melihat anak-anaknya, dia berkata tegas, “Anak laki-laki! Apa yang telah Anda lakukan pada pohon pir?”

Membuahkan buah saja tidaklah cukup karena kita harus memikul buah yang tepat. Kita mungkin mencoba untuk mengelabui Tuhan dengan mengikat apel ke pohon pir kita. Namun itu tidak akan berhasil. Pohon buah pir tidak tahan apel. Yesus berkata, “Apakah orang memilih anggur dari semak duri atau buah ara dari thistle? Demikian juga setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, tapi pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang tidak baik. Pohon yang baik tidak dapat menghasilkan buah yang buruk, dan pohon yang tidak baik tidak dapat menghasilkan buah yang baik. pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik, ditebang dan dilemparkan ke dalam api

Leave a Reply

Your email address will not be published.