Bagaimana memahami dan menangani terorisme

Jika kita terus menciptakan dunia dimana ada kemiskinan dan kurangnya rasa hormat,

masih akan ada terorisme.

~ Jodie Evans ~

agen poker Akhir-akhir ini, menjadi umum untuk menghubungkan terorisme dengan kelompok agama, terutama ekstremis radikal di dalam Islam. Ben Norton menyebutkan pengamatan Max Abrahms bahwa para ilmuwan secara tradisional menganggap terorisme sebagai “strategi komunikasi politik di mana kelompok-kelompok menggunakan kekerasan untuk memperkuat pengaduan mereka dan biaya di negara-negara target mengabaikannya.” Dia mencatat bahwa tidak ada yang bertanggung jawab atas mayoritas serangan teroris kecuali jika ada keuntungan darinya secara politis.

Avrahms mencatat bahwa kelompok teroris tidak bertindak dengan motif yang sama. Dia percaya kelompok ini sangat bervariasi. Ini juga menyebutkan perbedaan motif antara pemimpin kelompok tersebut dan mereka yang benar-benar melakukan tindakan teroris.

Daniel Pipes menulis dalam sebuah artikel di New York Sun bahwa pada satu titik para teroris pada umumnya mencetak gol mereka seperti pembebasan anggota kelompok yang dipenjarakan. Di masa lalu, permintaan biasanya tidak dilakukan sebelum mereka bertindak, dan serangan teroris dilakukan tanpa ada pengumuman tentang apa yang dicari teroris. Ini menunjukkan motif yang mungkin, seperti keluhan pribadi teroris individual yang terkait dengan kemarahan mereka terhadap kemiskinan, keterasingan budaya atau prasangka, dan upaya untuk mendapatkan pemerintah yang berbeda untuk mengubah kebijakan mereka. Akhir-akhir ini, tujuan penting adalah menciptakan kekhalifahan, meski tidak jelas apa tujuan sebenarnya.

Sangat mudah untuk melupakan peran negara kita dalam menciptakan gerakan teroris. Dalam kasus ISIS, Amerika Serikat dan kekuatan Barat lainnya – mungkin secara tidak sengaja – membuat pemerintah Irak tidak stabil melalui intervensi yang salah dan meninggalkan kekosongan kekuasaan dan kurangnya kepemimpinan serta faksi-faksi balap. Hal ini, pada gilirannya, telah menciptakan lahan subur untuk memperhitungkan akar ISIS.

Tidak ada solusi mudah untuk menangani ISIS atau organisasi teroris lainnya. Pemimpin mereka beralih ke penghancuran pengaruh “setan” Amerika Serikat di Timur Tengah. Alasan mereka tampaknya tidak menjadi strategi yang sangat menjanjikan.

Banyak dari mereka yang berada di dasar kelas teroris yang benar-benar melakukan serangan teroris adalah orang-orang yang terasing yang melihat kehidupan tidak memiliki masa depan bagi mereka, setidaknya di Bumi. Orang-orang ini cenderung melepaskan diri dari perhatian kita, seperti juga kaum muda yang memiliki kemungkinan kekerasan di masa depan di negara kita.

Tori DeAngelis mengusulkan fitur perekrutan potensial untuk organisasi teroris, kata John Horgan, direktur Pennsylvania State University Pusat Studi Terorisme:

• Merasa marah, terasing atau bingung
• Percaya bahwa keterlibatan politik mereka saat ini tidak memberdayakan mereka untuk melakukan perubahan nyata
• Mengidentifikasi dengan dirasakan korban ketidakadilan sosial yang sedang berjuang
• Merasa perlu melakukan tindakan alih-alih membicarakan masalah
• Percaya bahwa praktik kekerasan terhadap negara tidak bermoral
• Memiliki teman atau teman keluarga untuk tujuannya
• Percaya bahwa bergabung dengan sebuah gerakan menawarkan penghargaan sosial dan psikologis seperti petualangan, persahabatan dan peningkatan rasa identitas

Sebagai masyarakat global, tantangan kami adalah untuk mengidentifikasi orang-orang ini, untuk memahami kekecewaan mereka dan untuk membantu mereka melihat alternatif yang lebih konstruktif. Ini adalah urutan besar yang lebih manusiawi daripada mencoba menghancurkan semua orang dengan lereng seperti itu.

Joanne Bourke dalam bukunya, Deep Violence, mengatakan: “Bukti menunjukkan bahwa membunuh pemimpin teroris mendorong kelompok-kelompok ini untuk menjadi lebih agresif, yang sebagian memicu kemarahan untuk kekuatan negara-negara Barat seperti AS.” Bagian hikmat ini harus mempermalukan kita dan mengingatkan kita bahwa kita tidak semua kuat.

DeAngelis menyarankan bahwa ada beberapa pendekatan yang menjanjikan untuk mengubah “hati dan pikiran tahanan teror”. Ini termasuk:

• Mendorong pendeta Muslim moderat untuk bekerja dengan mereka dengan memusatkan perhatian pada “ajaran Al-Quran yang benar” tentang jihad dan kekerasan
• Menyajikan kepedulian yang tulus terhadap keluarga mereka melalui rencana kehidupan nyata untuk memperbaiki fungsi keluarga mereka
• Komitmen mantan teroris yang telah direformasi dalam usaha mereka untuk membantu orang lain memahami bahwa “kekerasan terhadap warga sipil membahayakan citra Islam”

Sebelum usaha semacam itu dapat menghasilkan kesuksesan, mereka yang bekerja dengan teroris yang ditaklukkan harus terlebih dahulu mengelola persepsi dan perasaan mereka sendiri tentang orang-orang yang mereka tangani, melihat melampaui reaksi awal mereka. Lalu mari kita lihat kekerasan dalam peradaban kita yang tidak terkait dengan terorisme.

Leave a Reply

Your email address will not be published.